Powered by Blogger.

ANTHEM: Sebuah Irama Syahadah



Assalamualaikum...

Fuhhhh! Sudah lama dah tak mengulas buku. Walaupun, blog nie taklah sehebat New York Times ataupun Kirkus Review tetapi masih ada juga si "Abdullah" yang sudi baca. Terharu rasanya. Heeeee!

Dah yang jadi mangsa untuk kali ini adalah...
ANTHEM! Novel terbaru yang ditulis oleh HLOVATE selepas CONTENGAN JALANAN.


Macam biasa. HLOVATE masih tak lari dengan karya yang guna formula JAHIL > HIDAYAH > FITRAH. Formula ini hanyalah rekaan dan tanggapan peribadi. Takde kena mengena yang hidup ataupun yang meninggal dunia.

Teknik membina plot. Perkara yang paling utama di peringkat awal adalah "PERMULAAN". Benda yang paling asas pada peringkat ini sudah semestinyalah memperkenalkan watak-watak utama. Main character untuk cerita ini adalah a third culture kid, Nur Dashrin Dania atau Dash! Dan kalau dah ada bunga, mestilah ada juga kumbangnya. Sebab itu adalah fitrah! Kalau tak caya boleh rujuk dalam salah satu ayat dalam Al Quran. At-Taubah, ayat 71. Watak untuk di kumbang pula adalah Badlee atau Lee.

Pada awal cerita ini banyak berlatarkan berkenaan dengan orkestra. Dash join! Lee pun join! Cuma bezanya Lee lebih senior dan kuasanya lebih besar daripada Dash. 

Pada awal cerita, dikisahkan dengan perangai Dash yang suka ikut kepala sendiri. Tak suka dengan peraturan. Hidup untuk enjoy dan segala bagailah. Maklum sajalah. Dia pun anak konsulat yang hidup nomad. Sekali di US. Sekali di India. Sekali di Turki.

Pendek cerita, si Badlee nie lah yang banyak kali jadi asbab untuk membentuk perangai Dash. Dash yang dulunya suka ikut perangat sendiri, jiwa kacau, suka memberontak tapi lama kelamaan mula terbentuk ke arah yang lebih positif. Positif tapi tak Islamis.

Tambah lagi apabila dia follow Young Caliph Camp dan kenal dengan Kak Jiji maka bermulalah titik untuk dia kembali kepada fitrah.

Mengikut perkiraan kepala hamba, tulang belakang kepada penceritaan ANTHEM ini adalah tentang pendidikan. Atau dengan kata lain adalah tarbiyah. Mudah kata, cuba renung hadis kat bawah nie:
Seorang bayi tidak dilahirkan (ke dunia ini) melainkan ia berada dalam kesucian (fitrah). Kemudian kedua orang tuanyalah yang akan membuatnya menjadi Yahudi, Nasrani, ataupun Majusi. (Sahih Muslim:4402)
Hlovate nak sampaikan kat kita bahawa pendidikan itulah yang membentuk kita. Suasana, persekitaran, mak bapa, kawan-kawan dan lain-lain. Dan dengan pendidikan jugalah yang akan mengembalikan kita kepada fitrah. 

Fasa seterusnya novel ini adalah fasa Dash yang dah beransur berubah lepas balik camp. Satu demi satu dia belajar. Kemudiannya dia dapat futher ke London. Dia kenal pula dengan Kak Trisy. Senyum sedas bila dengar watak kak Trisy. Kalo nak tahu, Kak Trisy nie watak utama dalam Rooftop Rant. Trisy yang berpenyakit dan kena makan benda manis sentiasa.

Part paling menarik adalah fasa Dash dengan Lee couple tapi tak lama kemudian break. Sebabnya masa Dash mula declare dulu dia tak tahu yang benda nie...HARAM! Tapi lepas dia tak tahu dia rasa benda nie salah and then...break-up dengan cara tak berapa cantik sebab si Badlee tak dapat terima. Dan yang paling best sekali part nie adalah pada prinsip Dash. Dia tak terbawa-bawa kepada emosi sebab matlamat dia dah pun jelas. Allah S.W.T 

Point HLOVATE nak sampaikan disini adalah pentingnya pada prinsip. Ya. Prinsip! Berpegang dengan prinsip Islam. Buatlah nak buat apa pun. Tapi kalau bercanggah dengan Islam kena cepat-cepat tinggal. Itu prisip yang kena ada.

Overall the story...BEST tapi masih stick with CONTENGAN JALANAN.

Dan secara peribadinya, mesej utama dalam novel ini adalah mengangkat mesej yang disampaikan oleh Al Maududi dalam karyanya, PERANAN PELAJAR DALAM MEMBINA DUNIA. Cumanya tukar dalam bentuk penceritaan.



Buku ini sememangnya daripada HLOVATE dan sangat sesuai untuk STUDENT.

Tulah kot serba sedikit tentang review.
Review ini berdasarkan pemikiran peribadi.
Jadinya, beli dan baca.
Mungkin mesej yang kita perolehi berbeza.
Sebab, hakikatnya manusia itu berbeza.

Wassalam.

1 comment: